MB IPB Repository

Strategi Pemanfaatan Lahan Tidur untuk Hijau Produktif di DKI Jakarta

Saptastri Ediningtyas , Kusumadewi (1998) Strategi Pemanfaatan Lahan Tidur untuk Hijau Produktif di DKI Jakarta. Masters thesis, IPB.

[img]
Preview
PDF
Download (1154Kb) | Preview
    [img]
    Preview
    PDF
    Download (1284Kb) | Preview
      [img]
      Preview
      PDF
      Download (1583Kb) | Preview
        [img]
        Preview
        PDF
        Download (1187Kb) | Preview

          Abstract

          Untuk mengatasi dampak krisis moneter, Gubernur DKI Jakarta mencanangkan Rencana Strategis (Renstra) 1998-2002 yang terdiri dari program-program strategis diantaranya adalah kegiatan untuk mengembangkan kesempatan kerja dengan memanfaatkan lahan tidur dan kegiatan hijau produktif. Adanya potensi lahan tidur yang cukup besar jumlahnya di Jakarta yaitu sekitar 3.062,37 hektar dari peruntukan bangunan umum serta 7.500 Ha dari luas lahan di ruang terbuka hijau yang belum dimanfaatkan secara optimal dapat dimanfaatkan untuk kegiatan hijau produktif dalam kaitannya untuk menanggulangi masalah ketenagakerjaan. Karena kegiatan tersebut. selain meningkatkan perekonomian masyarakat, juga diharapkan dapat menciptakan Iingkungan hidup yang hijau. Belum adanya strategi pemanfaatan lahan tidur serta usaha-usaha yang perlu dilakukan, baik oleh pemilik, penggarap ataupun instansi terkait akan mengakibatkan terjadinya hasil yang tidak maksimal, baik untuk perekonomian masyarakat ataupun dalam menata kota yang berwawasan lingkungan hidup. Berdasarkan hal tersebut, permasalahan utama yang dihadapi adalah (I) bagaimana kondisi lingkungan internal dan eksternal kegiatan yang berkaitan dengan pemanfaatan lahan tidur di DKIJakarta (2) strategi pemanfaatan yang bagaimana yang sesuai untuk dilaksanakan di kota Jakarta (3) program kegiatan jangka pendek, pangka panjang apa yang sebaiknya dilakukan serta fasilitas pendukung apa yang dibutuhkan Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji lingkungan internal dan eksternal kegiatan yang berkaitan dengan pemanfaatan lahan tidur di DKIJakarta, merumuskan strategi pemanfaatan lahan tidur yang meliputi strategi penetapan komoditi, strategi penetapan kelembagaan, strategi penetapan lokasi, strategi penetapan sumber pendanaan, serta program jangka pendek, menengah, dan panjang pelaksanaan kegiatan tersebut. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah studi kasus dengan cara survei menggunakan kuesioner dan melakukan wawancara mendalam. Data yang dikumpulkan terdiri dari data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh dari hasil pengisian kuesioner serta wawancara terhadap pihak yang berkepentingan mengambil kebijaksanan perencanaan kota dan pembangunan. Data sekunder diperoleh dari instansi terkait seperti Kanwil Deperindag, Kantor Stalislik, Kanwil Koperasi, BPS, Dinas Tata Kota dan Dinas Pertanian, sedangkan analisis yang dilakukan adalah Analisis Pendapatan, Analisis Input Output, Analisis SWOT, dan Analisis Hierarki Proses. Pada anal isis SWOT diidentifikasi kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman untuk merumuskan strategi pemanfaatan lahan tidur untuk hijau produktif. Analisis input output digunakan untuk mengetahui pengaruh perkembangan sektor yang satu (pertanian atau pemanfaatan lahan lidur) dengan sektor lainnya. Alat bantu yang digunakan memudahkan perhitungan adalah Jakarta Regional Economitric Input Output Model (JREIM). Analisis Hierarki Proses (AHP) digunakan untuk menentukan strategi dan kebijakan yang diprioritaskan. Hasil analisis Usaha terhadap beberapa komoditi pertanian yang cocok untuk ditanam pada area lahan tidur hijau produktif adalah tanaman semusim seperti jagung, bayam cabut, sawi, tomat ketimun dan tanaman semusim produktif lainnya. Dari analisis usaha tersebut diperoleh gambaran bahwa setiap luas lahan 1 Ha membutuhkan biaya sebesar sekitar Rp. 4.301.000 dengan jumlah tenaga kerja yang diserap sebanyak 10 orang. Besarnya penerimaan yang diterima dari luas lahan I Ha adalah sebesar 84% dari biaya usaha. Adanya pemanfaatan lahan tidur untuk menjadi usaha hijau produktif dapat meningkatkan penyerapan tenaga kerja disektor pertanian. Menurut Dinas Pertanian DKI Jakarta (1998), dari sejumlah lahan tidur yang potensial usaha hijau produktif adalah seluas 10.562,38 Ha dan akan terealisasi secara keseluruhan pada tahun 2005. Pemanfaatan lahan tidur tersebut memberikan lapangan kerja bagi masyarakat DKI Jakarta sebesar 120.422 orang. Dari hasil analisis Input Output memberikan gambaran, bahwa penambahan tenaga kerja di sektor pertanian akan meningkatkan output berbagai sektor lain, meningkatkan total investasi, dan peningkatan PORB jika dibandingkan dengan sector bangunan non infrastruktur yaitu sebesar Rp. 85.392.000.000 pada tahun 2005. Dari hasil analisis dengan menggunakan model AHP, altematif strategi pemanfaatan lahan tidur yang dapat diterapkan adalah strategi penetapan komoditi sebagai prioritas utama dengan bobot sebesar 0,279, yang kedua adalah pendanaan dengan bobot sebesar 0,278. Sedangkan prioritas ketiga dan keempat adalah penetapan lokasi dengan bobot sebesar 0.216 dan penetapan kelembagaan dengan bobot 0,207. Dari hierarki utama diturunkan menjadi hirarki tingkat dua dengan strategi pengembangan yang diprioritaskan adalah : a. Strategi komoditi dengan bobot 0,279 terdiri dari 4 alternatif strategi pengembangan. I) Penanaman yang dengan penataan kota dengan bobot 0,309. 2) Peningkatan skala usaha yang tepat dengan bobot 0,308. 3) Kelancaran distribusi dan pemasaran dengan bobot 0,195. 4) Optimalisasi Litbang dengan bobot 0,187. b. Strategi pendanaan dengan bobot 0,278. I) Pola kemitraan dengan bobot 0,384. 2) Pemberian subsidi pemerintah dengan bobot 0,322. 3) Pinjaman dana perbankan dengan bobot 0,294. c. Strategi lokasi dengan bobot 0,216. I) Ketersediaan transportasi dengan bobot 0,276. 2) Kemlldahan air, listrik dan telepoll dengan bobot 0,271. 3) Kemudahan ijill dan birokrasi dellgan bobot 0,240. 4) Gerakan penghijaaun dan kebersihan masyarakat dengan bobot 0,213 d. Strategi kelembagaan dengan bobot 0,207 I) Manajemen SDM dengan bobot 0,260. 2) Manajemen SDA dengan bobot 0,253. 3) Manajemen teknologi dan informasi dengan bobot 0,250. 4) Manajemen keuangan dengan bobot 0,238. Program yang disusun merupakan penjabaran lebih lanjut dari altematif strategi yang ada pada hierarki kedua terpilih. Keseluruhan strategi dikembangkan menjadi rencana setelah melalui analisis SWOT. a. Penetapan Komoditi Kriteria-kriteria dalam penetapan komoditi adalah sesuai dengan struktur tanah, iklim, sesuai dengan peluang pasar, berorientasi pula pada kualitas lingkungan, mudah didapatkan, dapat menggunakan teknologi tepat guna yang, ada aman dan sehat bagi masyarakat. Dari hasil analisis SWOT, ditimbulkan beberapa strategi yaitu (I) penanaman yang sesuai dengan penataan kota (bobot 0,309), (2) peningkatan skala usaha yang tepat (bobot 0,308), (3) kelancaran distribusi dan pemasaran (bobot 0,195), dan (4) optimalisasi Litbang (bobot 0,187). Berdasarkan strategi tersebut, program kegiatan dalam penetapan komoditi adalah pembinaan usaha pembibitan, pembinaan budidaya dan perawatan, pembinaan pemasaran, pembinaan penngolahan hasil , mutu dan teknologi, temu usaha dengan asosiasi dan penelitian untuk perbaikan hasil. b. Penetapan Pendanaan Kriteria-kriteria dalam penetapan komoditi adalah cara memperolehnya yang mudah dan terjangkau dan pengembalian disesuaikan kondisi. Dari hasil analisis SWOT ditimbulkan beberapa strategi yaitu (1) pola kemitraan (bobot 0,384), (2) pemberian subsidi pemerintah (bobot 0,322), dan (3) pinjaman dana perbankan (bobot 0,294) Berdasarkan strategi tersebut, program kegiatan dalam penetapan pendanaan adalah menyediakan bantuan permodalan tanpa bunga, mengusahakan bantuan permodalan dengan bunga yang layak, temu kemitraan dan menyusunan mekanisme bantuan atau sistem bantuan. c. Penetapan Lokasi Kriteria-kriteria dalam penetapan Lokasi adalah kemudahan transportasi, kemudahan air, dan sebagainya dan sesuai penataan kota. Dari hasil analisis SWOT ditimbulkan strategi yaitu (I) ketersediaan transportasi (bobot 0,276), (2) kemudahan air, listrik dan telepon (bobot 0,271), (3) kemudahan ijin dan birokrasi (bobot 0,240), dan (4) gerakan penghijauan dan kebersihan masyarakat (bobot 0,213). Berdasarkan strategi tersebut, program kegiatan dalam penetapan lokasi adalah inventarisasi lahan, peningkatan kelancaran lalu lintas, pembinaan system informasi dan monitoring penggunaan tanah, penyusunan juknis kerjasama dan gerakan sejuta pohon, gerakan kebersihan dan perbaikan akses jalan. d. Penetapan Kelembagaan Kriteria-kriteria dalam penetapan kelembagaan adalah lembaga yang mengurus harus profesional, struktur organisasi yang efisien dan mempunyai aturan main yang jelas dan transparan. Dari hasil analisis SWOT ditimbulkan strategi yaitu (1) manajemen SDM (bobot 0,260), (2) manajemen SDA (bobot 0,253), (3) manajemen teknologi dan informasi (bobot 0,250), dan (4) manajemen keuangan (hobot 0,238). Berdasarkan strategi tersebut, program kegiatan dalam penetapan kelembagaan adalah pelatihan SDM di dalam dan di luar negeri, magang, perbaikan mekanisme kerja, transfer teknologi, monitoring SDA, pelatihan teknologi, pengembangan sistem informasi, restrukturisasi kelembagaan di jajaran Pemda DKI Jakarta. Berdasarkan aspek-aspek yang dianalisis, dapat dirumuskan model untuk pemanfaatan lahan tidur seperti yang dipaparkan dibawah ini : a. Tipe A (lahan tidur untuk peruntukan bangunan) 1) Komoditi - Dapat dipilih jenis tanaman semusim (baik tanaman pangan dan hias) seperti kangkung, sawi dan sebagainya. - Dapat dipilih usaha pembibitan tanaman hias untuk keperluan taman kota dan masyarakat. - Percampuran antara tanaman semusim dan pembibitan tanaman hias. 2) Pendanaan - Kemitraan antara pemilik lahan dengan penggarap, atau antara investor dengan pemilik lahan, atau antara investor dengan penggarap. - Bantuan langsung tanpa bunga. 3) Lokasi Dilokasi peruntukan bangunan baik milik swasta maupun pemerintah dengan jangka waktu 6 bulan sesuai dengan Keputusan Gubernur DKI Jakarta Nomor 8 Tahun 1998 dan dapat diperpanjang sesuai kebutuhan. 4) Kelembagaan - Wagub Pembangunan sebagai koordinator program di DKI Jakarta - Walikotamadya sebagai koordinator kegiatan di wilayah masing-masing. b. Tipe B (lahan tidur untuk peruntukan hijau) 1) Komoditi - Dapat tanaman semusim untuk bantaran, dan lahan dibawah tegangan tinggi. Dapat usaha pembibitan tanaman hias dibantaran dan lahan dibawah tegangan tinggi. - Dapat tanaman pohon dan pelindung untuk tempat yang terbuka. 2) Pendanaan - Kemitraan - Bantuan langsung (untuk pohon pelindung) 3) Lokasi - Bantaran, tegangan tinggi untuk tanaman semusim, tanaman hias - Ruang terbuka untuk tanaman pohon dan pelindung - Rumah warga untuk tanaman hias, tanaman buah. 4) Kelembagaan Walikotamadya bertindak sebagai koordinator di wilayah masing-masing. Wagub Pembangunan sebagai koordinator program di DKl Jakarta. Berkaitan dengan hal tersebut diatas beberapa saran yang dapat dikemukakan adalah 1) Perlu pengkaj ian lebih lanjut mengenai kegiatan lahan tidur secara rinci utamanya kaitan dengan evaluasi permasalahan di lapangan karena pada saat ini kegiatan pemanfaatan lahan tidur masih awal atau baru dimulai, 2) perlu pengkajian lebih rinci mengenai indikator keberhasilan pemanfaatan lahan tidur secara kuantitatif, 3) perlu pengkajian mengenai pengaruh pemanfaatan lahan tidur terhadap social ekonomi secara rinci, 4) agar strategi komoditi dapat efektif maka seluruh informasi yang berkaitan dengan hal tersebut harus lengkap, 5) agar strategi pendanaan dapat efektif maka jaringan kemitraan antara instansi pusat, daerah, dan swasta harus lebih ditingkatkan. Jalur sister city yang dimiliki Pemda DKl Jakarta dapat digunakan untuk bermitra, 6) agar strategi penetapan lokasi dapat efektif, maka Geographic Information System yang telah dirintis oleh Pemda DKl Jakarta harus dapat dimanfaatkan oleh semua pihak yang berkepentingan, 7) agar strategi kelembagaan dapat efektif, maka perlu pengkajian untuk perarnpingan atau merger antara instansi-instansi yang tugas pokok dan fungsinya tumpang tindih.

          Item Type: Thesis or Disertation (Masters)
          Uncontrolled Keywords: Strategi Pemanfaatan Lahan Tidur untuk Hijau Produktif di DKI Jakarta
          Subjects: Manajemen Strategi
          Divisions: Graduate Program of Management and Business > Perpustakaan
          Depositing User: Staff-4 Perpustakaan
          Date Deposited: 28 Dec 2011 13:16
          Last Modified: 28 Dec 2011 13:16
          URI: http://repository.mb.ipb.ac.id/id/eprint/381

          Actions (login required)

          View Item